Peringati Hari Guru Nasional, Menteri Edhy Kampanyekan Gemar Makan Ikan

17
Dok. Humas KKP

KKPNews, Jakarta – Dalam rangka kampanye Gerakan Memasyarakatkan Makan Ikan (Gemarikan), Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo didampingi Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP) Agus Suherman melakukan Safari Gemarikan di Junior High Global Islamic School (GIS), Jakarta Timur, Senin (25/11). Kegiatan tersebut dihelat dalam rangka peringatan Hari Guru Nasional melalui kegiatan Parent’s Teaching dan masih dalam suasana Hari Ikan Nasional yang jatuh pada 21 November setiap tahunnya.

Mengawali paparannya, Menteri Edhy menyebut bahwa Indonesia memiliki potensi laut yang besar namun belum dimanfaatkan secara optimal. Indonesia memiliki luas perairan 6,4 juta km2 dan panjang garis pantai 108 ribu km. Dari hamparan perairan laut dan darat, Indonesia memiliki potensi lestari perikanan tangkap 12,54 juta ton/tahun.

Sementara di bidang budidaya, Indonesia memiliki potensi budidaya air tawar 2,83 juta Ha, budidaya air payau 2,96 juta Ha, dan budidaya laut 12,12 juta Ha. Namun pemanfaatan ketiganya masih sangat rendah yaitu masing-masing 10,7 persen, 21,9 persen, dan 2,7 persen.

“Perairan kita juga kaya akan spesies ikan. Setidaknya terdapat 8.500 spesies ikan, 555 spesies rumput laut, dan 950 spesies biota terumbu karang,” jelas Menteri Edhy.

Selain potensi sumber daya hayati tersebut, menurut Menteri Edhy Indonesia juga memiliki potensi pengembangan wisata bahari, deep sea water, Ocean Thermal Energy Conversion/OTEC, bioteknologi, industri maritim, jasa kelautan, produksi garam dan turunannya, serta biofarmakologi laut.

“Kekayaan sumber daya kelautan dan perikanan beragam dan melimpah di hampir sebagian besar wilayah merupakan anugerah bagi Bangsa Indonesia. Ini harus kita manfaatkan sebagai penggerak ekonomi nasional, penyedia lapangan kerja, penghasil devisa, serta pendukung terwujudnya ketahanan pangan dan gizi nasional,” paparnya.

Namun Menteri Edhy menyayangkan, di tengah kekayaan tersebut, saat ini masyarakat Indonesia masih menghadapi permasalahan gizi. Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (2018) yang dilakukan oleh Kementerian Kesehatan, salah satu permasalahan gizi di Indonesia yaitu pertumbuhan stunting/hambatan pertumbuhan tubuh (30,8%). “Artinya, satu dari tiga Balita di Indonesia mengalami gagal tumbuh akibat kekurangan gizi kronis,” imbuhnya.

Stunting tidak hanya berpengaruh pada penurunan produktivitas namun juga berdampak pada penurunan kecerdasan dan mengakibatkan kerentanan terhadap penyakit.

Untuk itu, dalam kesempatan tersebut Menteri Edhy mengajak para siswa untuk gemar mengonsumsi ikan. Para orang tua siswa yang hadir juga diminta untuk menyediakan menu makanan sehat bagi keluarganya. Bahkan untuk menarik minat para siswa, Menteri Edhy melakukan beberapa permainan atraktif terkait ikan.

“Ikan ini mengandung protein, Omega 3 (EPA dan DHA), mineral, dan banyak vitamin yang tidak hanya baik bagi pertumbuhan tubuh, tetapi juga kecerdasan otak. Oleh karena itu, saya mengajak para siswa agar menyukai ikan dan menjadikan ikan sebagai menu wajib sehari-hari,” ucapnya.

Menteri Edhy juga menyebut, kandungan gizi pada ikan jauh lebih baik daripada kandungan pada daging merah dan ayam. Selain itu, harganya juga jauh lebih murah.

Menteri Edhy berpendapat, mengonsumsi ikan dapat mendukung program pemerintah dalam hal perbaikan gizi masyarakat. Dari sisi suplai, total produksi perikanan Indonesia pada tahun 2018 mencapai 14,13 juta ton, belum termasuk produksi rumput laut. Kontribusi produksi perikanan tangkap sebesar 7,25 juta ton dan perikanan budidaya sebesar 6,88 juta ton. Sementara itu dari sisi permintaan angka konsumsi ikan nasional pada tahun 2018 sebesar 50,69 kg/kapita dan pada tahun 2019 ditargetkan meningkat menjadi 54,49 kg/kapita setara ikan utuh segar.

Sementara itu, pemilik yayasan GIS Buyar Winarso mengatakan sangat senang dengan adanya kegiatan ini. Ia berharap, kampanye Gemarikan ini dapat memberikan penyadartahuan dan pengetahuan kepada para siswa mengenai manfaat ikan.

“Semoga nantinya setelah mengetahui berbagai manfaat ikan bagi kesehatan dan kecerdasan, para siswa jadi tertarik untuk mengonsumsi ikan. Kita harapkan pula melalui sharing informasi mengenai kelautan dan perikanan Indonesia, para siswa bertambah pengetahuan dan kecintaannya terhadap apa yang dimiliki negara kita,” tuturnya.

Menteri Edhy juga menyampaikan beberapa pesan dalam rangka Hari Guru Nasional. Ia menyampaikan apresiasi tertinggi bagi para guru yang telah menjadi pendidik sekaligus orang tua bagi para siswanya. kepada para siswa Menteri Edhy berpesan agar mematuhi dan menuruti nasehat orang tua dan guru.

Menurut Menteri Edhy, masa-masa remaja atau SMP merupakan masa yang tepat untuk melatih komunikasi anak dan mendorong mereka untuk mengembangkan diri. Ia pun mengakui, merupakan hal yang cukup sulit untuk para pendidik (orang tua dan guru) membina anak-anak di usia remaja. Namun pendidik yang sukses dapat membantu remaja menemukan tujuan dan cita-cita mereka.

“Bersamaan dengan Hari Guru, mari kita sama-sama ucapkan selamat kepada Ibu Bapak guru kita yang sudah dengan kasih membuat kita merasa paling hebat. Tapi jangan lupa, tidak ada yang lebih hebat daripada guru kita sendiri,” ajak Menteri Edhy dilanjutkan dengan komando untuk menyanyikan lagu Hymne Guru. (AFN)

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?
  • Terhibur (0.0%)
  • Terinspirasi (0.0%)
  • Senang (0.0%)
  • Tidak Peduli (0.0%)
  • Terganggu (0.0%)
  • Takut (0.0%)
  • Marah (0.0%)
  • Sedih (0.0%)

Comments

comments